Perumda Pasar Juara Targetkan Kota Bandung Jadi Tujuan Wisata Pasar Inovatif Modern

Jurnalis: Iwa AS
Editor: Akhmad Sugriwa

8 Juni 2024 06:17 8 Jun 2024 06:17

Thumbnail Perumda Pasar Juara Targetkan Kota Bandung Jadi Tujuan Wisata Pasar Inovatif Modern Watermark Ketik
Direksi Perumda Pasar Juara Kota Bandung. (Foto:Pemkot Bandung)

KETIK, BANDUNG – Dalam upaya modernisasi dan peningkatan efisiensi operasional pasar, Perumda Pasar Juara meluncurkan program transformasi digital untuk 37 pasar di Kota Bandung.

Direktur Utama Perumda Pasar Juara, Pradana Aditya Wicaksana menyampaikan, transformasi ini mencakup digitalisasi sistem pembayaran retribusi pedagang, penanganan keluhan, dan berbagai aspek operasional pasar. 

"Alhamdulillah, respon dari masyarakat dan pedagang sangat positif," ujar Aditya di Kantor Perumda Pasar Kota Bandung, Jumat (7/6/2024).

 "Sistem ini memungkinkan kami untuk mengetahui status pembayaran retribusi pedagang secara real-time,” tambahnya.

Aditya menyampaikan Perumda Pasar Juara telah aktif menyosialisasikan sistem baru ini kepada warga Bandung, yang menyambutnya dengan baik. 

Dukungan dari Pemerintah Kota Bandung juga terlihat dengan penghargaan sebagai kota Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang diraih baru-baru ini.

“Proyek transformasi ini dibagi berdasarkan wilayah: utara, selatan, barat, dan timur, dengan soft launching pertama di Pasar Sederhana di wilayah utara pada Senin (3/6/24) kemarin,” jelasnya

Aditya menjelaskan, target penyelesaian keseluruhan proyek transformasi digital ini adalah pada 1 September 2024. 

Direktur Operasional dan Komersial Perumda Pasar Juara, Eliandi Sumar Dasuki menambahkan, sistem ini juga membantu pengendalian inflasi dengan menyediakan data harga kebutuhan masyarakat dan daya serap sembako.

"Kami bekerja sama dengan Disdagin dan Bulog untuk menstabilkan harga sembako, memberikan kepastian harga bagi masyarakat. Ini sangat penting, terutama menjelang hari-hari besar seperti lebaran, harga sering mengalami fluktuasi,” ungkap Eliandi.

Eliandi menjelaskan, Digitalisasi juga bertujuan meningkatkan pendapatan dengan mengurangi kebocoran yang awalnya mencapai 78 persen menjadi hanya 22 persen. 

Selain itu, inisiatif ini membantu mengurangi potensi pungli, berkat kerja sama dengan Cyber Pungli Jabar.

"Potensi pendapatan melalui BUMD sangat besar, dan kami optimis digitalisasi ini dapat memaksimalkan potensi tersebut," jelas Eliandi.

Respon dari pedagang dan masyarakat terus positif, meskipun ada sedikit perbedaan dalam kebiasaan. 

"Awalnya kami ragu, tapi ternyata mereka sangat antusias dengan sistem baru ini," kata Eliandi. 

"Dengan 37 pasar dan sekitar 27.000 ruang dagang, sistem ini akan memastikan semuanya terdata dengan baik."

Perumda Pasar Juara bercita-cita menjadikan Bandung sebagai kota studi tiru dalam sistem tata kelola pasar. 

Sebagai kota distribusi utama di Jawa Barat, Bandung memerlukan informasi dan respon cepat untuk perkembangan pasar yang pesat. 

"Kami ingin pasar di Bandung menjadi tujuan wisata bagi pengunjung dari luar kota," tutur Eliandi.

Transformasi digital ini diharapkan tidak hanya meningkatkan efisiensi dan pendapatan, tetapi juga memperkuat posisi Bandung sebagai kota distribusi dan tujuan wisata pasar yang inovatif dan modern. (*)

Tags:

pasar pasar juara pemkot bandung pasar kota bandung