KPU Koordinasi dengan Polri sampai BIN terkait Kabar Data Bocor di Dunia Maya

Jurnalis: M. Rifat
Editor: Muhammad Faizin

29 November 2023 03:13 29 Nov 2023 03:13

Thumbnail KPU Koordinasi dengan Polri sampai BIN terkait Kabar Data Bocor di Dunia Maya Watermark Ketik
Ketua Divisi Data dan Informasi KPU Betty Epsilon Idroos. (Foto: Suara.com/Dea)

KETIK, JAKARTA – Ketua Divisi Data dan Informasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Betty Epsilon Idroos menanggapi kabar kebocoran data masyarakat.

Menurut dia, KPU sudah mengetahui perihal kabar adanya peretas yang diduga menjual data 252 juta masyarakat dari KPU.

Betty mengatakan KPU tengah berkoordinasi dengan sejumlah pihak untuk memastikan kebenaran data yang diduga bocor.

"Sekarang lagi kami minta bantuan dari satgas cyber, sekarang yang bekerja (terdiri dari unsur) BSSN, BIN, dan Mabes (Polri)," kata Betty di Kantor KPU, Jakarta Pusat, Selasa (28/11/2023) dilansir dari Suara.com jejaring nasional Ketik.co.id.

Betty menjelaskan koordinasi ini dilakukan guna menginfirmasi data tersebut merupakan data pemilih yang ada di KPU atau bukan.

Diketahui, akun X @p4c3n0g3 membeberkan adanya threat actor bernama Jimbo menjual data-data dari KPU.

Data itu dijual dengan 2 BTC (bitcoin) yang memuat informasi dari 252 orang yang meliputi NIK, NKK, nomor KTP, TPS, e-ktp, jenis kelamin, dan tanggal lahir.

Data-data itu termasuk juga dari Konsultan Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kedutaan besar Republik Indonesia (KBRI), dan Konsulat Republik Indonesia (KRI).(*)

Tags:

KPU RI Data Bocor Satgas Siber peretas hacker BSSN BIN
04. Home Sidebar 1
06. Home Sidebar 3 21. Home Sidebar 4 04. Home Sidebar 1