Penderita Maag Wajib Tahu, Beberapa Makanan yang Harus Dihindari

Jurnalis: Shinta Miranda
Editor: Millah Irodah

12 Agustus 2022 08:39 12 Agt 2022 08:39

Thumbnail Penderita Maag Wajib Tahu, Beberapa Makanan yang Harus Dihindari Watermark Ketik
Penderita asam lambung. (foto: Hellosehat)

KETIK, SURABAYA – Demi mencegah kambuh, orang dengan maag dituntut untuk tidak sembarangan memilih makanan dan minuman. Selain itu, ada beberapa pantangan yang juga perlu dihindari untuk mencegah asam lambung semakin parah. 

Sakit maag sering dialami oleh orang yang hobi menunda waktu makannya. Akibatnya, perut biasanya akan terasa sakit akibat asam lambung yang naik. Maag bukanlah penyakit khusus, melainkan kumpulan gejala yang menandai suatu penyakit.

Salah satu pemicu kenaikan asam lambung berasal dari konsumsi makanan dan minuman harian. Bila Anda memiliki masalah maag dan penyakit asam lambung, sebaiknya hindari berbagai pantangan untuk mencegah kekambuhan gejala.

Berikut daftar pantangan makanan dan minuman pemicu asam lambung bagi Anda yang memiliki maag.

1. Makanan Tinggi Lemak

akanan pemicu asam lambung naik adalah makanan yang mengandung banyak lemak. Lemak memang dibutuhkan oleh tubuh, tetapi dalam jumlah yang wajar.

Sementara itu, konsumsi makanan tinggi lemak dalam porsi yang terlalu banyak ternyata bisa memicu gejala maag. Hal ini dapat terjadi karena lemak melemahkan otot pada katup kerongkongan (esofagus) bagian bawah.

Kondisi tersebut tentu menyebabkan kerongkongan mudah terbuka, sehingga memicu asam lambung naik ke kerongkongan. Alhasil, gejala berupa nyeri dan sensasi terbakar pada dada (heartburn) pun terasa.

Tempe, kentang goreng, atau bakwan goreng mungkin sering Anda pilih sebagai penyelamat perut lapar sebelum jam makan siang tiba. Akan tetapi, jika Anda sering bermasalah dengan gangguan asam lambung, kebiasaan makan gorengan dan makanan tinggi lemak ini sebaiknya dikurangi.

2. Kafein

Mungkin Anda sudah pernah atau sering mendengar bahwa orang yang memiliki maag tidak dianjurkan minum minuman berkafein, seperti kopi, dalam jumlah banyak.

Bahkan, sebisa mungkin sebaiknya hindari kafein atau membatasi asupannya guna mencegah gejala maag bertambah parah. Pasalnya, kafein dilaporkan dapat melemahkan otot pada katup kerongkongan bagian bawah.

Akibatnya, asam lambung pun bisa naik kembali ke kerongkongan dan memicu gejala yang mengganggu.

3. Minuman berkarbonasi


Soda dan minuman berkarbonasi lainnya memang dapat membuat perut kembung. Selain itu, jenis minuman ini bisa memicu asam lambung.Alasannya hampir sama dengan jenis makanan pemicu asam lambung lainnya, yaitu dapat melemahkan otot pada esofagus bagian bawah. Bahkan, kebanyakan minuman berkarbonasi juga mengandung kafein yang semakin berisiko terhadap asam lambung naik.

Itu sebabnya, minuman ini menjadi salah satu pantangan untuk orang yang memiliki maag, terutama bagi mereka yang tak ingin gejalanya kambuh.

4. Makanan Pedas

Sudah bukan rahasia lagi bila mengkonsumsi makanan pedas bisa berujung pada sakit perut, mulas, hingga diare. Bahkan, konsumsi makanan pedas juga bisa termasuk dalam daftar pantangan untuk orang yang mengalami asam lambung. Bagaimana bisa?

Umumnya, rasa pedas dari suatu makanan berasal dari cabai. Cabai mengandung zat yang disebut capsaicin di dalamnya, yaitu ekstrak alkaloid yang memberikan rasa pedas pada cabai.

Selain memberikan rasa pedas, capsaicin juga bisa memperlambat kerja sistem pencernaan. Bila hal ini terjadi pada orang yang sakit maag, tentu gejalanya akan lebih buruk mengingat proses pencernaannya memakan waktu lebih lama.

Sementara itu, ketika gejala maag dirasakan, makanan yang telah dikonsumsi tidak boleh berada di sistem pencernaan terlalu lama. Pasalnya, semakin lama makanan bertahan di perut, semakin meningkat pula risiko asam lambung naik.

Akibatnya, butuh waktu yang lebih lama untuk pulih dari gejala maag, seperti mulas, sakit perut, hingga sensasi terbakar akibat asam lambung.

5. Buah mengandung asam yang tinggi

Buah tersebut seperti jeruk, lemon, maupun jeruk bali memang mengandung vitamin C yang tinggi dan baik bagi kesehatan. Di lain sisi, konsumsi buah-buahah citrus ternyata disebut dapat memicu naiknya asam lambung.

Menurut penelitian yang dimuat dalam The Korean Journal of Gastroenterology, pantangan makanan untuk penyakit asam lambung ini dapat memicu sensasi terbakar.

Dari sekitar 382 peserta yang mengeluhkan rasa terbakar pada dada sebagai gejala maag, sebanyak 67% dari peserta mengalami keparahan gejala setelah mengonsumsi jeruk.

Penyebab pastinya memang belum diketahui. Namun, ada kemungkinan bahwa jumlah asam yang terkandung dalam buah citrus dapat melemahkan otot esofagus, sehingga asam lambung lebih mudah naik. (*)

Tags:

maag penderita maag asam lambung