Presiden Jokowi: Pemerintah Dukung NU Bangun Peradaban Dunia 

Jurnalis: Shinta Miranda
Editor: Moana

7 Februari 2023 03:19 7 Feb 2023 03:19

Thumbnail Presiden Jokowi: Pemerintah Dukung NU Bangun Peradaban Dunia  Watermark Ketik
Presiden RI Joko Widodo menyampaikan pidato sambutan sebelum membuka secara resmi Puncak Resepsi Satu Abad NU di GOR Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (7/2/2023). (Foto: Dok.NU Online)

KETIK, SIDOARJO – Presiden RI Joko Widodo resmi membuka Puncak Resepsi 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) di GOR Delta Sidoarjo, Selasa (7/2/2023) pagi. 

Jokowi hadir didampingi jajaran pejabat tinggi negara. Yaitu Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin, Rais 'Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf, Presiden Ke-5 Megawati Sukarnoputri, mantan wakil presiden Jusuf Kalla, dan sejumlah pesohor penting. 

Pada momen tersebut Jokowi mengatakan bahwa pemerintah mendukung upaya NU membangun peradaban dunia yang berkeadilan dan mendahulukan kepentingan bersama.

"Selama 1 abad sudah memberikan warna yang luar biasa untuk Indonesia, termasuk dalam mengembangkan nilai-nilai keislaman dan keindonesiaan, dan kerukunan dalam keberagaman," ungkap Presiden Jokowi dalam pidato sambutan sebelum membuka secara resmi Puncak Resepsi Satu Abad NU di GOR Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (7/2/2023).

Jokowi menyebutkan, bahwa sebagai organisasi Islam terbesar di dunia, NU layak berkontribusi untuk masyarakat internasional dan pemerintah sangat menghargai upaya PBNU untuk ikut membangun peradaban dunia yang lebih baik dan lebih mulia. 

Pernyataan Jokowi ini ia sampaikan setelah melihat peran serta NU dalam membangun Bangsa Indonesia selama satu abad.

Kesetiaan NU kepada negara dalam rangkaian keislaman dan kebangsaan sudah terbukti bisa menyelesaikan banyak tantangan.

Catatan sejarah membuktikan jauh sebelum berdirinya negara Indonesia, NU sudah setia dengan tanah air dan memperhatikan kehidupan masyarakat di akar rumput. Serta ikut mencerdaskan kehidupan anak bangsa.

Sebagai organisasi Islam yang mengakar kuat di masyarakat, NU telah menjaga ketahanan masyarakat dalam menghadapi berbagai tantangan-tantangan serta pergolakan di tengah masyarakat.

"NU berhasil dalam menghadapi pandemi Covid-19, dalam menghadapi hantaman gerakan-gerakan radikal, termasuk menjaga diri dari politik identitas, dan ekstremisme," imbuhnya.

Pria asal Solo ini meyakini bahwa peran NU akan semakin besar untuk agama dan bangsa bahkan dunia internasional di usia abad kedua ini.

Joko Widodo juga meminta NU dan kaum Nahdliyin terus memberikan contoh hidup dengan adab Islam yang baik. Menjunjung akhlakul karimah dan adat ketimuran. Tata krama, unggah ungguh, etika yang baik, adab yang baik, menjaga toleransi, menjaga persatuan, menjaga kegotongroyongan serta terus mengikuti perkembangan zaman.

Sebagai organisasi Islam terbesar, imbuh Jokowi, tanggung jawab tersebut akan bisa diselesaikan dengan baik. Sumber daya manusia yang banyak dan berkualitas jadi kuncinya.

"Memasuki abad kedua, Insya Allah NU akan tumbuh semakin kokoh. Menjadi teladan dalam keberislaman yang moderat. Atas nama rakyat Indonesia, saya mengucapkan tahniah dan syukur. Mengucapkan tasyakur, terima kasih dan bersyukur atas peran NU untuk bangsa dan negara," tandasnya.

Puncak Resepsi Satu Abad NU digelar mulai Selasa, pukul 00.00 dengan berbagai rangkaian ritual keagamaan, mulai dari pembacaan Al-Qur'an, manaqib, istighotsah, qiyamul lail, shalat shubuh berjamaah, dan shalawatan. Acara akan berlangsung 24 jam nonstop hingga nanti malam pukul 23.59.

Puncak Resepsi Satu Abad NU dibuka oleh Presiden RI Joko Widodo didampingi sejumlah jajaran pejabat tinggi negara.(*) 

 

 

 

Tags:

Presiden RI Jokowi Presiden Jokowi Satu Abad NU Puncak Resepsi Satu Abad NU NAHDLATUL ULAMA