Ramai Foto ‘Biang Kerok Gas Melon Langka’, Kapolres Bondowoso : Bukan Penimbunan

Jurnalis: Ari Pangistu
Editor: Muhammad Faizin

2 April 2024 10:04 2 Apr 2024 10:04

Thumbnail Ramai Foto ‘Biang Kerok Gas Melon Langka’, Kapolres Bondowoso : Bukan Penimbunan Watermark Ketik
Screen shot beredarnya foto truk berisi gas elpiji bersubsidi di group whatsapp yang dituding sebagai penimbunan. (Foto: Istimewa)

KETIK, BONDOWOSO – Ramai beredar foto dengan keterangan 'biang kerok gas langka' yang disebut terjadi di Hutan Jati, Tasnan, Kecamatan Grujugan, Bondowoso. 

Foto yang beredar di berbagai group whatsapp itu, menggambarkan empat kendaraan yang mengangkut ratusan gas elpigi 3 kilogram. Dan terlihat tengah dibongkar di pinggiran Hutan Jati. Kemudian, sejumlah anggota TNI dan Polri terlihat melakukan konfirmasi atas kegiatan tersebut. 

Foto itu membuat heboh sejumlah netizen Bondowoso. Lebih-lebih setelah disebutkan diketerangan bahwa para sopir diseret ke polres setempat. 

Ramainya netizen membicarakan hal itu terkait dengan keluhan masyarakat untuk mendapatkan gas elpiji bersubsidi di Bondowoso Bahkan, ada pula yang harus mengeluarkan harga lebih mahal dari biasanya. 

"Di Jambesari itu ada yang sampai Rp 35 ribu," ungkap salah seorang warga Kecamatan Grujugan, Arik. 

Sri, warga Desa Kembang, Kecamatan Bondowoso, juga mengeluhkan hal serupa. 

"Saya keliling cari gas, sampai ke luar desa. Gimana ya pemerintah kok susah sekali nyari gas setiap mau Idul Fitri," sesalnya. 

Samsudin, salah seorang warga Bataan, Kecamatan Tenggarang, menjelaskan bahwa sampai ada tetangganya yang membeli ke luar kabupaten. 

"Tetangga ku sampai beli ke Besuki," katanya. 

Kapolres Bondowoso, AKBP Lintar Mahardono, menjelaskan, bahwa foto tersebut memang benar terjadi di Hutan Jati Tasnan, Kecamatan Grujugan. Dan, Polsek setempat bersama TNI melakukan pengecekan setelah adanya laporan masyarakat. 

"Setelah dilakukan pengecekan ternyata satu mobil pick up milik PT Prajekan Jaya Raya yang berisi tabung kosong diturunkan di area jalan pemandian Tasnan dan akan dipindahkan ke Colt Diesel untuk diisi ke SPBBE Grujugan," ujarnya. 

Menurutnya, penurunan dilakukan untuk dipindahkan ke mobil pick up agar mempermudah atau mempercepat pendistribusian. 

"Dari kejadian tersebut menurut analisa petugas ternyata tidak ada pelanggaran hanya miskomunikasi," tegasnya. 

Ia pun menjabarkan bahwa sebenarnya setelah pihaknya melakukan pengecekan ke agen di Pasar Induk. Polisi menyebut, keluhan masyarakat terkait susahnya mendapatkan gas elpigi subsidi ini terjadi bukan karena ada penimbunan tabung gas melon. 

"Itu dikarenakan keterlambatan stock atau pengiriman," terangnya. 

Meski begitu, Lintar meminta masyarakat jika menemukan ada penyimpanan, agar langsung melaporkan ke Polres Bondowoso. 

"Jika ada penyimpanan harap langsung menghubungi saya, langsung akan kami tindak," pungkasnya.

Tags:

Bondowoso Gas melon langka Jelang Idul Fitri lebaran elpiji bersubsidi Pertamina Polres Bondowoso Kapolres Bondowoso AKBP Lintar Mahardono