Terbang ke Australia, Skuad Pelatnas Berburu Gelar di Negeri Kanguru

Editor: M. Rifat

13 November 2022 16:02 13 Nov 2022 16:02

Thumbnail Terbang ke Australia, Skuad Pelatnas Berburu Gelar di Negeri Kanguru Watermark Ketik
Pebulutangkis Indonesia Putri KW dan Ribka Sugiarto di Bandara Soekarno Hatta bersiap menuju Australia. (Foto: Humas PP PBSI)

KETIK, JAKARTA – Berkekuatan 16 pemain, tim bulutangkis Indonesia bertolak ke Negeri Kanguru dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten, Sabtu (12/11) malam. Mereka akan mengikuti turnamen Australia Terbuka 2022 di Sydney, 15-20 November 2022. 

Dipimpin oleh manajer tim Herli Djaenudin, rombongan meninggalkan Tanah Air dengan maskapai penerbangan Qantas Airlines QF42 langsung menuju Sidney pada pukul 19.00 WIB. Skuad Merah-Putih ini akan memburu gelar juara dalam turnamen BWF World Tour Super 300 dan berhadiah 180 ribu dolar AS tersebut. 

"Para pemain siap tampil ke turnamen Australia Terbuka. Kondisinya juga baik, siap, dan sehat. Pemain yang baru pulang dari Eropa, sudah tidak jetlag lagi. Mereka akan tampil semaksimal mungkin untuk memburu gelar juara," kata Herli Djaenudin yang juga merangkap pelatih tunggal putri di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Sabtu (12/11) petang. 

Pemain seperti Shesar Hiren Rhustavito dan Chico Aura Dwi Wardoyo baru Selasa (8/11) kembali ke Tanah Air dari mengikuti tiga turnamen Eropa. Mereka akan diandalkan untuk tampil maksimal bersama Ikhsan Leonardo Imanuel Rumbay dan Christian Adinata. 

Sebenarnya Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie juga didaftarkan mengikuti turnamen di Negeri Kanguru. Namun, melihat poin rangking keduanya sudah aman untuk tampil ke BWF World Tour Finals di Guangzhou, Desember nanti, keduanya ditarik. 

"Keputusan ini juga untuk mengembalikan kondisi pemain. Jojo ditarik agar segera pulih dari cedera yang didapat di Prancis Terbuka. Sementara bagi Ginting, waktunya bisa dipakai untuk pemulihan dan fokus ke persiapan ke WTF," aku pelatih tunggal putra, Irwansyah dalam rilis resmi PBSI.

Meskipun tanpa Ginting dan Jojo, pelatih  Irwansyah tetap optimistis Vito dan Chico mampu bersaing dan unjuk kemampuan. "Performa Vito dan Chico juga oke. Mereka kita andalkan untuk bisa bersaing dan unjuk kemampuan di Australia Terbuka nanti," ujar Irwansyah. 

Selain Ginting dan Jojo, juga ditarik mundur pasangan ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto dan Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan. Juga pasangan ganda putri Melani Mamahit/Tryola Nadia, serta Rinov Rivaldy/Pitha Haningtyas Mentari di ganda campuran. 

Fajar/Rian dan Ahsan/Hendra ditarik karena posisinya sudah aman tampil ke BWF World Tour Final. Mereka bisa memanfaatkan waktu untuk persiapan ke kejuaraan penutup akhir tahun yang akan digelar di Guangzhou itu. 

"Rencananya dulu, memang kalau Rinov/Pitha sudah lolos ke World Tour Final, akan ditarik dari Australia Terbuka," kata Nova Widianto, kepala pelatih ganda campuran. 

Sementara Melani/Tryola ditarik mundur, menurut pelatih kepala ganda putri Eng Hian, dengan alasan Tryola sakit. 

Pada tunggal putri, Skuad Cipayung akan bertumpu pada Gregoria Mariska Tunjung dan Putri Kusuma Wardani. Menurut pelatih tunggal putri, Herli Djaenudin, setelah tampil menjanjikan di Hylo Open lalu, Gregoria kembali diharapkan bisa tampil konsisten di Sydney nanti. "Saya harapkan, Gregoria bisa tampil konsisten lagi seperti di Hylo lalu. Semoga pula bisa tampil bagus," harap Herli. (*)

Tags:

pbsi cipayung australia open pelatnas
04. Home Sidebar 1
05. Home Sidebar 2
04. Home Sidebar 1