PLN Operasikan PLTM Bayu untuk Suplay Energi Hijau Jatim

Jurnalis: Shinta Miranda
Editor: Mustopa

6 Oktober 2023 22:15 6 Okt 2023 22:15

Thumbnail PLN Operasikan PLTM Bayu untuk Suplay Energi Hijau Jatim Watermark Ketik
PLTM Bayu resmi beroperasi. (Foto: Humas PLN)

KETIK, SURABAYA – PT. PLN (Persero) UID Jawa Timur mengoperasikan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidr (PLTM) Bayu berkapasitas 2 x 1,8 MW untuk menyuplai energi hijau di Jawa Timur yang mencapai 59,15 MW. 

Pembangkit energi hijau ini terletak di tepian Sungai Binau, Desa Bayu, Kecamatan Songgon, Kabupaten Banyuwangi. 

Pengoperasian ditandai dengan penandatanganan berita acara oleh General Manager PLN UID Jawa Timur, Agus Kuswardoyo dan Direktur Utama PT Wahana Energi Sejahtera, Jacob Tedjakusuma bebera waktu yang lalu. 

General Manager PLN UID Jawa Timur, Agus Kuswardoyo memaparkan, pengoperasian ini merupakan salah satu langkah yang dilakukan oleh PLN, selaras dengan upaya pemerintah dalam meningkatkan bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 persen pada tahun 2025. 

"Suplai energi bersih dari PLTM Bayu ini akan memperkuat sistem kelistrikan Jatim hingga 25 tahun mendatang. Semoga dapat beroperasi secara optimal, sesuai dengan kapasitas 2 x 1,8 MW ini estimasi dapat menyuplai 4.000 pelanggan," terang Agus, Jumat (6/10/2023). 

Agus menambahkan jumlah bauran energi terbarukan di Jawa Timur sebesar 59,15 MW tersebut berasal dari PLTA, PLTM, PLTSa, dan PLTS. Sementara untuk kWh produksi EBT mencapai 106.447,60 MWh. 

Wilayah Jawa Timur memiliki potensi aliran air yang melimpah untuk dijadikan PLTM. Selain PLTM, potensi pengembangan EBT di Jawa Timur yakni sebesar 779,9 MW mulai dari Pembangkit Listrik Panas Bumi (PLTP) di kawasan Gunung Wilis, Arjuno, Pandan Argopuro, Krucil, Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Banyuwangi, Probolinggo, Tuban, PLTS di kepulauan, PLTS & PLTB (Hybrid) di Tuban. 

Direktur Utama PT Wahana Energi Sejahtera, Jacob Tedjakusuma selaku pengelola Independent Power Producer (IPP) berharap potensi dari sumber alam ini dapat beroperasi secara optimal untuk mendukung hajat hidup masyarakat. 

“Menurut saya ini (PLTM) sangat efisien, tenaga air di negara kita ini cukup banyak. Harus bisa kita optimalkan untuk membantu pembangunan-pembangunan ini. Saya punya angan-angan dari dulu, kenapa Indonesia tidak pakai minihidro? Tapi hari ini angan-angan saya terkabul.” ungkap Direktur Utama PT Wahana Energi Sejahtera, Jacob Tedjakusuma. (*)

Tags:

PLN UID Jawa Timur PLTM PLTM Bayu energi hijau EBT