Suhu Madinah Mencapai 40 Derajat Celsius, Jemaah Diminta Waspada

Jurnalis: M. Rifat
Editor: Rudi

30 Mei 2023 09:19 30 Mei 2023 09:19

Thumbnail Suhu Madinah Mencapai 40 Derajat Celsius, Jemaah Diminta Waspada Watermark Ketik
Salahbseorang jemaah haji tampak kehausan di Masjidil Haram. (Foto: Kemenag RI)

KETIK, JAKARTA – Suhu udara Madinah, Arab Saudi, Senin (29/5/2023) dilaporkan mencapai 40 derajat celsius. Untuk itu, jemaah haji asal Indonesia diminta waspada.

Tingginya suhu udara disebabkan kelembaban udara yang rendah. Akibatnya, hawa panas terasa menyengat tetapi tidak membuat tubuh berkeringat.

"Hal ini bisa menyebabkan masalah kesehatan yang bisa menghambat jemaah menjalankan ibadah," ucap Kepala Bidang Kesehatan PPIH Arab Saudi dr. M. Imran dalam keterangan resmi Kemenag RI, Selasa (30/5/2023).

Menurut Imran, terdapat sejumlah penyakit yang bisa timbul akibat suhu panas tersebut. Salah satunya infeksi saluran pernapasan atas (ispa). Gejala yang bisa dirasakan jemaah adalah batuk.

Pasalnya, udara panas menyebabkan lapisan dalam mulut dan hidung kering. Selain itu, dehidrasi serius juga mengancam para jemaah. 

Sebab, rasa haus kerap tak terasa ketika berkegiatan di luar ruangan. "Kondisi dehidrasi juga sangat berbahaya bagi jemaah lansia, karena banyak lansia yang mengalami gangguan persepsi haus," kata Imran.

Penyakit yang juga dapat dialami jemaah haji adalah heat exhaustion atau kelelahan karena panas. Hal ini bisa mengakibatkan terjadinya heat stroke.

Imran menambahkan, penyakit terakhir adalah kaki melepuh. Sebab, suhu tinggi membuat alas kaki maupun tempat pijakan sangat panas.

"Di Madinah, jemaah haji akan menjalankan salat Arbain. Dalam satu hari, jemaah akan berulang ke masjid Nabawi untuk menjalankan salat wajib," kata Imran.(*)

Tags:

jemaah haji Madinah Mekah Panas Suhu ekstrem