BNPT Gandeng Pramuka Jatim Dirikan Warung NKRI, Tangkal Paham Radikalisme

Editor: Moana

4 Desember 2022 07:03 4 Des 2022 07:03

Thumbnail BNPT Gandeng Pramuka Jatim Dirikan Warung NKRI, Tangkal Paham Radikalisme Watermark Ketik
Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar bersama Ketua Kwarda Pramuka Jatim Arum Sabil saat meresmikan Warung NKRI di Aula City Forest Arum Sabil, Kecamatan Sumbersari, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Minggu (4/12/2022).(Dok.KETIK)

KETIK, JEMBER – Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menggandeng Kwarda Pramuka Jawa Timur, meresmikan Wadah Akur Rukun Usaha Nurani Gelorakan NKRI (Warung NKRI) di Jember, Minggu (4/12/2022). 

Acara peresmian berlangsung di Aula City Forest Arum Sabil, Kecamatan Sumbersari, Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Dalam sambutannya, Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar mengatakan, Warung NKRI merupakan wadah untuk melakukan pencegahan terhadap munculnya faham radikalisme yang semakin menjamur di Indonesia. 

"Warung NKRI dapat membangun kewaspadaan sejak dini terhadap ancaman faham radikal yang bertentangan dengan ideologi Pancasila," ucapnya.

Pria lulusan Akpol 1988 ini menjelaskan, penanggulangan terorisme bukan hanya tanggungjawab pemerintah saja. Melainkan tanggungjawab semua pihak.

"Oleh sebab itu, partisipasi masyarakat dan yang lainnya akan sangat membantu dalam mengantisipasi munculnya terorisme. Bergotong-royong dalam menjaga keutuhan NKRI," tandasnya.

Sebagaimana yang telah dicontohkan oleh pendahulu Bangsa, kata Rafli, sikap gotong-royong merupakan warisan yang tetap terpancar dalam jiwa kebangsaan. 

"Kita menyadari, jauh-jauh hari sebelum merdeka, pada peristiwa Sumpah Pemuda 1928, pemuda-pemudi bisa menyatakan bersumpah bertanah air satu, tanah air Indonesia. Bersumpah berbangsa satu, bangsa Indonesia. Dan bersumpah berbahasa persatuan, bahasa Indonesia. Itulah jiwa kita," ungkapnya.

Bahkan jika ditelisik lebih jauh lagi ke masa kerajaan, kala itu Mahapatih Gajahmada melakukan Sumpah Palapa untuk menyatukan nusantara.

"Jadi kita mendapatkan warisan-warisan yang begitu kuat dari sisi karakter, yang di masa sulit saja orang bicara persatuan," tutupnya.

Ketua Kwarda Pramuka Jatim Arum Sabil mengungkapkan bahwa Warung NKRI memiliki makna sebagai "Wadah Akur Rukun Usaha Nurani Gelorakan Negara Kesatuan Republik Indonesia".

Kehadiran Warung NKRI dinilai wujudn nyata konsep pentahelix. Sebuah strategi yang melibatkan berbagai unsur masyarakat maupun lembaga-lembaga non profit dalam rangka menumbuhkan rasa cinta terhadap tanah air dan membangkitkan rasa persatuan. 

Warung NKRI Kwarda Pramuka Jatim berlokasi di Kawasan City Forest and Farm Jember. Area ini merupakan tempat terbuka untuk semua lapisan masyarakat.

Mulai dari petani, peternak, pekebun, pengusaha, para tokoh masyarakat, organisasi masyarakat, semua pengurus berbagai agama, pejabat pemerintah dan terbuka untuk masyarakat umum yang ingin berdiskusi membicarakan masalah kehidupan berbangsa dan bernegara. 

Di tempat ini, siapa saja bisa berdiskusi tentang masalah dan potensi yang ada di masyarakat, berdiskusi tentang ketahanan pangan, energi terbarukan, kegiatan-kegiatan pendidikan, ekonomi, sosial, lingkungan hidup dan kemanusiaan, untuk menjadikan Indonesia menjadi negeri yang maju dan harmoni. 

"Keluarga besar Kwarda Pramuka Jatim memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Kepala BNPT Komjen Pol Dr Boy Rafli Amar atas gagasan dan inovasi beliau dalam program Warung NKRI," ujar Arum Sabil. 

Kehadiran Warung NKRI di Jember juga mengubah persepsi tentang BNPT yang dulunya terkesan angker kini menjadi bersahabat dan lebih dekat kepada masyarakat. 

Melalui Warung NKRI, masyarakat merasa menjadi bagian dari semangat ikhtiar BNPT. Bahkan masyarakat juga merasa memiliki tanggungjawab menjaga NKRI. 

"Oleh karena itu, Warung NKRI ini, bukan hanya sekedar warung yang hanya untuk nongkrong, hanya untuk berkumpul sekadar makan, sekadar minum kopi dan sekadar bersenda gurau. Tetapi, di Warung NKRI ini, ada nilai-nilai edukasi kepada masyarakat, nilai-nilai pemberdayaan kepada masyarakat, nilai-nilai penguatan kepada masyarakat dan nilai-nilai memberikan ruang kreasi dan inovasi kepada masyarakat," jelas Arum Sabil lebih lanjut. 

Arum Sabil berharap keberadaan Warung NKRI sekaligus dapat menjadi wadah berkumpul para generasi muda untuk berdiskusi tentang nilai kebangsaan dan nasionalisme.

"Dengan sibuk berdiskusi dan berkumpul secara produktif, maka kita semua, terutama anak-anak muda generasi penerus bangsa akan terhindar dari paham radikalisme, terorisme dan ekstremisme. Sungguh tepat jika Jatim menjadi ladang subur berdirinya Warung NKRI," tuturnya. 

Sebagaimana Jatim sebagai Bumi Majapahit telah melahirkan Sumpah Palapa yang diikrarkan oleh Maha Patih Gadjah Mada untuk mempersatukan Nusantara. 

Pada kesempatan yang sama, Kwarda Pramuka Jatim juga mengirim bantuan untuk korban terdampak gempa Cianjur beberapa waktu sebagai wujud nyata Pramuka Jatim berbakti tanpa henti, mengabdi tanpa batas. 

Ketua Kwarda Pramuka Jatim secara resmi melepas relawan dan bantuan bumbung kemanusiaan ke Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Berupa genset, tandon air, tenda, matras dan konsentrat pakan hewan ternak.(*)

Tags:

Warung NKRI Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar Kwarda Pramuka Jatim Arum Sabil